Cara Investasi Saham untuk Pemula: Panduan 8 Langkah untuk Berinvestasi

jejakblog – Jika Anda belum pernah berinvestasi di pasar saham sebelumnya, cara investasi saham untuk pemula bisa menjadi panduan yang tepat. Saham tidak seperti rekening tabungan, dana pasar uang, atau sertifikat deposito, karena nilai pokoknya bisa naik dan turun.

Jika Anda tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang investasi Anda dapat kehilangan sebagian besar atau bahkan seluruh modal investasi Anda. Itulah mengapa mempelajari dasar-dasar cara berinvestasi saham sangat penting.

investasi saham untuk pemula

Inilah Cara Investasi Saham untuk Pemula

Adapun cara investasi saham terbaik bagi pemula adalah:

1. Pahami Mengapa Anda Ingin Mulai Berinvestasi

Tanyakan pada diri sendiri tentang tujuan Anda berinvestasi saham

  • Apakah rekening investasi ini untuk masa pensiun Anda?
  • Apakah uang ini untuk tujuan jangka pendek, lebih seperti 5-6 tahun lagi?
  • Apakah ada orang lain yang memiliki akses ke uang ini?

Menggunakan tiga pertanyaan ini sebagai titik awal investasi Anda akan membantu membentuk keputusan yang Anda buat selanjutnya. Itu adalah pertanyaan yang sangat pribadi yang harus dijawab sendiri oleh setiap investor. Tidak ada jawaban yang benar, hanya jawaban yang benar untuk hidup dan tujuan Anda.

Berinvestasi dalam saham paling masuk akal untuk jangka panjang. Anda biasanya tidak ingin menginvestasikan uang yang Anda butuhkan dalam waktu kurang dari lima tahun, karena ada risiko kehilangan uang itu dalam penurunan.

2. Atur Keuangan Anda

Cara investasi saham untuk pemula selanjutnya adalah Anda harus memastikan bahwa situasi keuangan Anda dalam keadaan baik. Dimana sudah bisa menghandle seluruh kebutuhan Anda sehari-hari. Atur keuangan pribadi Anda secara cermat dan smart. Saat menentukan tujuan Anda, Anda harus mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Pekerjaan – pastikan bahwa pekerjaan dan penghasilan Anda cukup aman untuk memungkinkan Anda mulai berinvestasi.
  • Hutang – jika Anda memiliki jumlah kredit yang luar biasa, Anda mungkin ingin membayar sejumlah hutang sebelum Anda mulai berinvestasi; Anda tidak boleh menginvestasikan uang yang Anda tidak mampu untuk kehilangannya, dan itulah posisi Anda jika Anda memiliki terlalu banyak hutang.
  • Situasi keluarga – jika Anda baru saja menyambut bayi ke dunia, Anda mungkin memerlukan semua pendapatan yang tersedia untuk membantu kelahiran baru; situasi keluarga harus stabil sebelum Anda mulai berinvestasi.
  • Anggaran rumah tangga Anda – Anda harus memiliki ruang dalam anggaran Anda untuk mengarahkan uang tunai ke dalam usaha investasi Anda.
  • Sisihkan Sebagian Uang – Sebelum Anda mempertaruhkan uang Anda, pertama-tama Anda harus menyisihkan uang yang tidak akan menanggung risiko apa pun. Cadangan uang tunai yang setara dengan biaya hidup setidaknya tiga bulan harus minimum, dan tidak boleh lebih berisiko daripada sertifikat deposito atau rekening pasar uang.
Baca Juga:  4 Cara Daftar Action Bank Aceh Termudah dan Terkini

3. Pahami Jenis Investor Anda

Pahami Jenis Investor Anda Sebelum Anda mulai menginvestasikan uang Anda, Anda perlu memutuskan jenis investor Anda. Mengetahui hal ini akan membantu Anda menentukan jenis investasi saham terbaik untuk Anda, serta jenis layanan apa yang harus Anda gunakan. Ada beberapa hal yang perlu dipikirkan ketika memutuskan gaya investasi Anda.

  • DIY — Apakah Anda suka melakukan penelitian tentang perusahaan dan mengikuti pasar saham setiap hari, atau apakah itu membuat Anda stres? Jika Anda menyukai pendekatan langsung untuk berinvestasi, maka Anda mungkin adalah investor DIY.
  • Investor Pasif — Di sisi lain, jika Anda merasa investasi saham untuk pemula membuat stres, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan investasi pasif, seperti berinvestasi dengan penasihat robo.
  • Gunakan Penasihat Keuangan — Anda juga dapat memutuskan antara memilih saham dan aset lain sendiri, atau Anda dapat menggunakan jasa penasihat keuangan untuk membantu Anda menentukan strategi investasi terbaik yang memenuhi kebutuhan Anda. Anda dapat menggunakan layanan dari Paladin Registry untuk menemukan penasihat berperingkat teratas.

4. Pilih Antara Investasi Pasif dan Investasi Aktif

Investasi Pasif Aktif Terlepas dari apakah Anda ingin menginvestasikan uang Anda untuk masa pensiun atau untuk tujuan keuangan lain.  Seperti membayar biaya kuliah anak Anda atau tujuan lainnya. Bagi Anda yang mencari cara investasi saham untuk pemula yang praktis, pertimbangkan untuk berinvestasi pasif di pasar saham. Menempatkan uang Anda ke dalam reksa dana atau dana indeks adalah cara investasi pasif terbaik.

Baca Juga:  Bingung Daftar Rekening Ponsel Cimb Niaga? Ini Panduannya!

Sedangkan bagi Anda yang memilih jenis investasi aktif bisa memilih Pialang Online. Membuat Akun Pialang Online Seperti yang terlihat dari namanya, investasi saham aktif jauh lebih praktis daripada investasi pasif. Jenis investasi ini paling baik untuk orang-orang yang tertarik untuk mengikuti tren dan laporan pasar saham. Kegiatan membeli dan menjual dalam portofolio mereka untuk mencerminkan perubahan pasar yang menurut mereka akan menghasilkan lebih banyak uang.

Dengan investasi aktif, ada kemungkinan Anda dapat mengubah $100 itu menjadi lebih banyak uang dalam waktu singkat daripada dengan investasi pasif. Namun, membutuhkan lebih banyak pekerjaan dan pemikiran. Dan tentu saja, tidak pernah ada jaminan di pasar saham!

Menemukan broker saham diskon online bisa menjadi keputusan yang membingungkan dan rumit. Pada investasi saham untuk pemula, setiap broker bisa terlihat sama. Pada kenyataannya, itu berbeda tapi dapat secara signifikan mempengaruhi keputusan Anda. Untuk mempersempit keputusan Anda, tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apakah cita-cita broker cocok dengan strategi investasi saya?
  • Berapa biaya perdagangan broker?
  • Apakah broker menawarkan layanan perbankan?
  • Apakah mereka menawarkan layanan konsultasi investasi?
  • Apakah broker menawarkan alat penelitian?
  • Apa yang bisa saya investasikan dengan broker ini?
  • Apa jenis opsi layanan pelanggan yang mereka miliki?
  • Apakah Mereka Menawarkan Layanan Penasihat Investasi?

5. Pahami Apa yang Ingin Anda Investasikan

Langkah kelima dalam cara investasi saham untuk pemula adalah memahami apa yang ingin Anda investasikan. Jika Anda memilih investasi untuk dana pensiun maka lebih baik Anda memilih investasi di rekening pensiun. Dana pensiun adalah awal yang sangat baik karena mewakili investasi jangka panjang. Selain itu, mereka dilindungi pajak dan dapat menghasilkan penghematan pajak langsung dan biasanya didanai melalui pemotongan gaji.

6. Dapatkan Pendidikan Investasi

Belajar Investasi saham untuk pemula adalah langkah penting. Sehingga, Anda bisa membuat keputusan yang tepat dan mendapatkan hasil yang maksimal. Baca buku, dengarkan CD, baca The Wall Street Journal, ikuti satu atau dua kursus di perusahaan pialang atau bahkan community college. Lalu, bergabunglah dengan forum investasi, dan kunjungi situs web investasi secara teratur, seperti InvestorJunkie.com.

7. Lakukan dengan Cermat dan Biarkan Uang Anda Tumbuh

Menjadi Kaya dari Saham Ketika Anda akhirnya merasa cukup nyaman untuk mulai berinvestasi di saham, pastikan Anda melakukannya secara bertahap. Pelan tapi pasti itulah cara investasi saham untuk pemula yang baik. Anda harus belajar menguasai data-data pergerakan harga saham dan lainnya. Lakukan cara investasi saham untuk pemula bertahap, rileks dan pikirkan dengan cermat.

Baca Juga:  Fitur dan Cara Daftar BRIMO Melalui Smartphone, Mudah Kok!

Jangan hanya berinvestai dalam satu saham saja tapi beberapa. Saat Anda memulai, ambil posisi minimal dalam satu saham umumnya 100 saham untuk memanfaatkan harga terbaik. Kemudian pindah ke saham lain. Ulangi proses ini sampai Anda memiliki beberapa posisi saham dalam portofolio Anda, selain reksa dana.

Jangan lupa diversifikasi, Jika Anda telah menyiapkan cadangan kas, rencana pensiun, dan akun investasi, dan telah mulai mengisi akun pensiun dan investasi dengan reksa dana dan ETF, Anda telah mengambil langkah besar menuju diversifikasi portofolio Anda.

Menambahkan saham individual akan semakin mendiversifikasi kas dan kepemilikan dana Anda. Tapi saat Anda sedang membangun portofolio Anda, Anda juga perlu menyebarkan modal Anda di antara berbagai sektor ekuitas.

Misalnya, berdasarkan pada usia dan toleransi risiko Anda, Anda mungkin ingin investasi dalam obligasi, dana pertumbuhan dan pendapatan, dan dana internasional. Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan saham dividen tinggi di antara kepemilikan saham individual Anda. Sekuritas yang menghasilkan pendapatan cenderung kurang stabil daripada saham pertumbuhan murni, terutama di pasar beruang.

8. Amankan Investasi Anda

Berikutnya cara investasi saham untuk pemula adalah mengamankan investasi Anda. Keamanan Informasi Keuangan di era digital ini sudah sangat mengkhawatirkan, penting untuk mengamankan investasi Anda. Termasuk menggunakan VPN seperti ExpressVPN saat Anda menggunakan akun pialang untuk membeli saham.

VPN mengenkripsi data Anda, yang berarti tidak ada yang dapat melihat pembelian Anda secara online. Tentu saja, penting juga untuk menggunakan broker terkemuka yang memiliki situs web terenkripsi. Tetapi memiliki VPN seperti NordVPN menambah lapisan keamanan ekstra.

Anda juga harus berhati-hati dalam membagikan informasi pribadi Anda dan menyimpan kata sandi Anda di tempat yang aman, seperti pengelola kata sandi. Gunakan kata sandi yang sulit ditebak dan tidak mengandung informasi pribadi atau mudah ditebak seperti tanggal lahir atau nama.

Itulah cara investasi saham untuk pemula yang harus diperhatikan. Semoga bermanfaat pada investasi Anda nantinya.

Sumber : https://investorjunkie.com/investing/how-to-get-into-stocks/

About Admin

Check Also

Daftar Bank BUMN

Daftar Bank BUMN Berdasarkan Nilai Aset yang Dimilikinya

jejakblog – Terdapat lima bank pemerintah yang termasuk dalam Daftar Bank BUMN, yaitu Bank Rakyat …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *